#3 Cockroach attack!

Cerita gue yang ketiga ini masih seputar umur 8 tahun, dan lebih jelasnya lagi 2 SD. Kebayang kan betapa imutnya gue waktu itu? Dan sayangnya, cerita ini gak include foto gue yang imut itu. *muntah pelangi*

Yah, gue agak lupa yah awalnya gimana, intinya, gue baru pulang dari pergi dan gue bawa oleh-oleh majalah gitu, dari dulu emang gue suka baca. Jadi kalo ada yang mau sumbang buku sastra, fiksi, non-fiksi, apapun but no novel-drama-percintaan, boleh-boleh aja kok. *jadi promosi*

Oke, serius! Malem itu gue abis pergi sama bokap gue, pulangnya gue bawa majalah baru gitcuuuh~ terus ya namanya juga anak-anak, pasti langsung dibaca-baca majalahnya. Gue ngebacanya didalem kamar, sambil tiduran dan adek gue juga tiduran disamping gue sambil mainan boneka. Gue tidur miring, lo bayangin dulu tidur miring begimana yak, nah sambil ngebaca majalah baru gue, terus gue lama-lama asik sendiri baca majalah itu yang sampe sekarang gue inget-inget itu majalah apa aja gue nggak inget. Ingatan gue pendek :")
Nggak lama kemudian... Tanpa suara... Tak bisa dikenali darimana asalnya... *pluk* ada sesuatu nempel di lengen gue. Entah terbang atau jatuh dari atas, bodo amat, gue merinding kalo inget-inget nya. Gue duduk kan di kasur, adek gue ngeliatin, terus dia bilang ke gue "ada cowo dibadanmu" *lhoh?!* salah hehe yang bener "ada coro dibadanmu." Gue yang sangat amat amat sangat teramat takut dengan coro, kecoa, cockroach, langsung lah teriak-teriak sambil nangis! Mana dengan enaknya si kecoa itu jalan-jalan menjamah body gue  pula! Pelecehan! Huh!!

Agak lama gue nangis, lalu bantuan datang. Bokap gue dan bapak-bapak penjaga rumah dateng nanya ke gue, "kenapa?" gue gabisa jawab, adek gue yg masih kecil jawab "ada coro dibadane kakak" (baca: ada kecoa dibadannya kakak.)
Bantuan datang, kecoa pun enyah pula dari badan gue. Dan gue masih nangis sampe gue parno sendiri sambil liatin langit-langit kamar. Adek gue ngetawain gue yang gila sendirian dikasur. Gue pikir gue butuh psikiater, karena tiba-tiba gue bangun terus nyisir rambut sendirian, ketawa sendirian, tidur sendirian. *oke, apalah ini*

Keesokan harinya, gue udah lupa kejadian semalam, tapi sekarang malah keinget gimana begonya gue dan masa kecil gue yang absurd abis. Udah dulu cerita ketiga dari gue. Bye!

Comments

Popular posts from this blog

Tentang Moö, Perkomboran, dan Hamburger.

Sajak Kebenaran.

pleasant