Tentang Moö, Perkomboran, dan Hamburger.

Halo, mas! Aku meh ngandani tentang kabarku :)
Kabarku baik, cukup baik. (Semoga)

Ohya, selama aku di Jogja, kita dah pernah jetemu di Bittersweet. Kamu nyamper aku sama Genna sambil ngobrol sama Dimsoer di meja 4, udat-udut, dan aku sibuk bekerja :)) kangen mas pas masa kuwi 😀😀 huehehe..

Kamu yang sering ngejekin aku pake sebutan "moö" dan mbuh ngopo mesti ada titik duanya di o paling belakang. Hal-hal perkomboran pun sering kamu buat untuk mengejekku, yang pada awalnya aku tidak tahu apa arti "kombor" hingga akhirnya aku mengetahuinya hihihi. Aku mesti gemes liat kamu mention aku, kalo ga "moö" ya pasti "*ngombori*", di twitter.

Awal kenal di twitter yang tidak sengaja, lalu kita pindah ke whatsapp ya, dari situ aku cerita macem-macem, sing nanya macem-macem juga. Dan aku selalu sungkan setelahnya, namun kamu tidak pernah merasa terbebani dengan beribu keluhan dan pertanyaanku. Kamu memang orang baik, Mas. Jawaban dan solusimu selalu membuatku lega.

Maaf ya mas, Hamid. Kalau-kalau aku punya salah. Lupute menungso kalihan mboten gawe kalepatan nggih punopo? Hihihiii maapin kalo bahasa jawanya salah, wong aku gabisa bahasa jawa alus, masih belajar, mas!

Mas Hamid sudah ku anggap sebagai kakak dan sahabat aku. 😊😊😊

Aku sedih mas, kita sudah lama tidak mengobrol. Baik di twitter, instagram, path ataupun IM yang lain, padahal kita kekamcan dan saling follow disana. Mungkin kita sibuk satu sama lain ya mas 😀.
Terakhir aku ingeeet banget pas aku buat status isine tlethong kabeh, terus sampeyan mention aku "tlethong sapi" tapi aku ndak bales maaas... Terus pas di path sampeyan update tentang bledek njuk tak komen eh mah ra di bales gentiiii. Hhhuft mas Hamid, mas Hamid bikin gemes terus tenan og pokoke, mbales po piye mas? :p ora toooo hehehehe...

Uwis yo mas, aku mbrambangi meneh iki. Ya walaupun kita baru bertemu satu kali, dan lebih sering ece-ecenan di twitter, aku bakal tetep jadi moö-mu kan? Dan kamu mau to jadi mas Hamburger-ku? Aku bakal kangen mas, kangen banget!!! 😀😀😀

Yang tenang ya, mas. Aku bakal selalu doain mas Hamid. Kapan-kapan aku ndolani sampeyan, ya! Tunggu wae 😊

Rest in peace, my brother,
Muhamad Hamid.

 "Ajarkan kami untuk merelakan, Mid" - jagongan.org/2015/05/21/teman-yang-baik/

Sincerely,

Moö.
Yogyakarta, 22 Mei 2015

Comments

  1. bagus tulisanya salam kenal ya

    www.kuakap.com - kumpulan kesehatan,kecantikan dan resep

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Sajak Kebenaran.

sleep